Strategi Awal di tempat Kerja

Apa motivasi kamu bekerja? Wah! Berat ini pertanyaan, tapi harus bisa dijawab buat semua pekerja di Indonesia dan dunia *halah*. Banyak motif orang bekerja, yang paling umum sih cari penghasilan, dan cari penghidupan, ada juga yang cari teman, relasi, pengalaman, bahkan cari jodoh *uhuk!* :))

Banyak faktor seseorang betah pada pekerjaannya, faktor yang paling utama menurut saya adalah lingkungan kerja. Apaan tuh lingkungan kerja? Lingkungan kerja adalah tempat, area, ruangan kerja, juga apa dan siapa disekitar area kerja kamu. Bukannya banyak ya orang yang kerja dengan gaji atau penghasilan gede, tapi malah sebenernya gak betah karena faktor lingkungan kerja yang gak sinkron ama hati? Di kondisi ini masih betah juga? Hmm... Mungkin emang dibetah-betahin, atau udah tuntutan hidup/keluarga, atau yang lebih parah lagi udah gak peduli-yang-penting-dapet-gaji-gede?

Bayangin...! Jam kerja itu 9 jam, ditambah 2 jam perjalanan ke tempat kerja, total waktu berhubungan sama dunia kerja kira-kira 11 jam, belum kalo diminta lembur, belum kalo hari libur disuruh masuk. Wah! Macam kita gak punya aktivitas lain selain kerja ya..?!! #workaholic #nomention :p Kerja pasti bikin stres! Tapi jangan sering-sering stres-nya!

Image: www.cartoonaday.com/get-organized-office-cubicle-cartoon/

Padahal sebenernya yang bagus itu, aktivitas pribadi dan kerjaan harus selaras, serasi, dan seimbang kan yah? #halahable. Nah! Ini... Kadang yang suka terabaikan... Kayak hobi, family time, atau kentjan bareng patjar :3 Oke skip dulu masalah ini...!

Tentang strategi awal atau adaptasi lingkungan kerja, bagi saya ini penting! Iya, *diulang* Tentang strategi awal saat masuk kerja, bagi saya ini penting! Strategi awal ini yang bakal ngebantu banget buat kita nyaman berada di lingkungan kerja. "Strategi apakah itu, kakaaak...?!!!" #kepodong :p

Setelah kamu dinyatakan lulus dan diterima kerja di salahsatu perusahaan, dan urusan administrasi seperti SPK (Surat Perjanjian Kerja), dan lain-lain beres, hal pertama yang harus kamu lakuin adalah touring kantor atau area kerja kamu, mulai dari OB, kurir, satpam (kalo ada), sampai level atasan atasan kamu (kalo bisa) :D

Saat touring, biasanya saling memperkenalkan diri; nama, posisi, nomer handphone (kalo ada yang tjakep, etapi jangan ding! Lo anak baru!) x)) Selesai touring, pasti cuman beberapa nama yang diinget.. ya kan? Kecuali ingetan lu kuat *apalagi inget kenangan bareng mantan* #lalugalau #nyenderdimeja

Touring, kenalan, selanjutnya apa? Nah! Kita masuk ke poin berikutnya yang gak kalah penting buat bikin nyaman dan kerja produktif! *yeah!* Strategi berikutnya adalah deketin dan berteman baiklah dengan orang-orang yang (no offense) levelnya berada paling bawah! Siapa? OB, kurir, satpam, cleaning sevice! Kenapa? Itu kan bukan level gue? Nah! Pikiran itu yang sebenernya harus kamu buang jauh-jauh! Buang lempar ke Selat Sunda! Buang jauh-jauh deh pikiran macem gitu!

Deketin dan berteman baik dengan orang-orang di level paling bawah itu asik! Karena saat kerja, merekalah yang bakal bantu kita, dan tiap kali datang ke kantor, pasti merekalah yang bakal sering ada. Toh! Gak ada ruginya berteman baik dengan siapa aja kan...

Strategi ini yang selalu saya pakai saat berada di tempat baru, selama hubungan baik dengan mereka, niscaya *tsah! niscayaaaaa...* urusan kerjaan kamu bakal lancar. Setelah berhasil berteman baik dengan mereka, berteman baiklah dengan orang-orang terdekat dari meja kerja kamu, lalu orang-orang yang berada 1 divisi/departement, lalu mereka yang beda divisi, terus kapan deketin atasannya?!!! Kalo kerjaanmu bagus, atasan gak perlu dideketin! Mereka-lah (kalo atasan kamu banyak :D) yang bakal deketin kamu.  :))

Sampai tulisan ini diterbitkan :D Saya masih sering dibuatin kopi tanpa saya harus minta ke teman OB, dan kopinya enak pula! :D

Trust me! It's work! ;)

0 comments:

Quotes on Creativity

“Creativity is more than just being different. Anybody can plan weird; that’s easy. What’s hard is to be as simple as Bach. Making the simple, awesomely simple, that’s creativity”
– Charles Mingus